Kategori Slide

0

PERCEPAT PENUNTASAN WAJAR DIKDAS, BAPPEDA SELENGGARAKAN FGD

Program Wajib Belajar yang dicanangkan pemerintah sejak tahun 1950, menjadi gerakan nasional pada tahun 1984, dan kembali dicanangkan tahun 1994 melalui Program Wajar Dikdas 9 Tahun dalam kenyataannya sampai saat ini masih belum sesuai harapan. Dari data Pendataan Program Perlindungan Sosial (PPLS) masih ada 4 persen anak usia SD dan 29 persen anak usia SMP di Kabupaten Purbalingga yang tidak sekolah. Hal ini antara lain disebabkan karena meskipun telah banyak upaya Pemerintah melalui berbagai program, baik melalui BOS, BSM, UGB, RKB, dan berbagai program lain, lebih menyasar  pada anak di sekolah dan belum optimal mengintervensi anak di luar sekolah, demikian dikatakan Kepala Bappeda, Ir. Setiyadi, M.Si dalam Focus Group Discussion (FGD) tentang Penuntasan Program Wajar Dikdas 9 Tahun yang diselenggarakan di Aula Bappeda Kamis (14/8). Menurut Setiyadi, semestinya pemerintah mempunyai sumber dana yang cukup untuk mengatasi hal ini, terlebih sesuai amanat konstitusi kita, pendidikan dasar merupakan hak setiap warga Negara dan pemerintah wajib membiayainya. “Permasalahannya saat ini kita belum mempunyai baseline data valid, lengkap, dan akurat, by name, by address, by case, by picture, sehingga belum dapat dilakukan identifikasi, dipetakan permasalahan dan ditempuh langkah solutif yang tepat. Oleh karena itu, tahun ini kita akan melakukan pendataan seluruh anak yang tidak sekolah pendidikan dasar di seluruh wilayah Kabupaten Purbalingga sampai di tingkat RT”, kata Setiyadi.  FGD menghadirkan narasumber Wakil Rektor I UMP Purwokerto,               Dr. Furqanul Aziez, M.Pd dan diikuti oleh  stakeholderpendidikan  antara lain pejabat structural Dinas Pendidikan, Kantor Kemenag, SKPD terkait, Dewan Pendidikan, Pengawas Sekolah, Kwarcab Pramuka, MKKS, Paguyuban Camat, Lurah, dan Kades, UPT Pendidikan, Penilik PLS, Tokoh Masyarakat, Praktisi, Ormas dan LSM. Aziez mengatakan, secara kualitatif pendidikan dasar belum menunjukkan potret yang baik karena kurikulum beserta proses KBM belum menghasilkan situasi ‘joy of discovery’ pada siswa. Perangkat pendidikan belum mampu menciptakan hasil-hasil maksimal dari learning to know, learning to do, learning to live together, dan learning to be.   Menurut Aziez, pemerataan layanan pendidikan masih belum merata di semua daerah, yang tercermin dari hasil rerata UN yang masih timpang antara satu daerah dengan daerah lain menguatkan bahwa kualitas pendidikan dasar belum baik. “Saat ini APK nasional SMP sederajat 92,52 persen, dan Jawa Tengah sendiri baru 92,57 persen, sedangkan Purbalingga 94.65 persen. Hal ini menunjukkan bahwa Wajar Dikdas belum Tuntas Paripurna yang diindikasikan dengan capaian APK SMP lebih dari 95 persen”, lanjutnya.   FGD dilaksanakan sebagai bentuk perhatian dan komitmen, serta sebagai salah satu instrumen dalam perencanaan dan evaluasi pembangunan bidang pendidikan khususnya terkait akses masyarakat terhadap layanan pendidikan. Hasil FGD diharapkan dapat merekomendasikan, merumuskan, dan menghasilkan formulasi strategi kritis–solutif, efektif – efisien, berdaya guna dan berhasil guna, yang digunakan dalam penyusunan formulasi strategi bidang pendidikan dalam upaya Percepatan Penuntasan Program Wajar  Dikdas 9 Tahun dan persiapan menyongsong Wajib Belajar 12 Tahun di Kabupaten Purbalingga.

0

Fokus Group Diskusi : Cetuskan Program Purbalingga Pintar

Permasalahan pendidikan di Purbalingga kalau dikupas habis maka masih menyisakan persoalan yang serius yang perlu mandapat perhatian dari Pemerintah Daerah Purbalingga. Data PPLS tahun 2011 terdapat 7-12 tahun ada 1.972 anak tidak sekolah, 13-15...

0

Ribuan Pengunjung Padati Pameran Produk Inovasi 2014

Pameran Produk Inovasi 2014 yang digelar dalam rangka menyambut Hari Kebangkitan Teknologi Nasional ke-19 baru-baru ini berhasil menyedot animo pengunjung. Bertempat di area Rumah Jabatan Bakorwil 3 Kawasan Jetayu Kota Pekalongan, yang mengambil tema “Inovasi pangan, energi dan air untuk meningkatkan daya saing Bangsa” itu berlangsung dari tanggal 9 hingga 12 Agustus 2014. Ratusan stand yang turut berpartisipasi dalam kegiatan itu meliputi Instansi pusat, Instansi Provinsi Jawa Tengah, Perguruan Tinggi, Lembaga Penelitian, Perusahaan BUMN dan swasta, Bappeda Kabupaten/Kota se-Jawa Tengah, klaster-klaster UMKM, serta SKPD, LPM Kelurahan dan Sekolah di lingkup Kota Pekalongan. Pameran dibuka oleh Gubernur Jawa Tengah yang diwakili oleh Kepala Balitbang Provinsi, Ir. Agus Wariyanto, S.IP, MM. Dikatakan dalam sambutannya, bahwa Pameran PPI merupakan cerminan keikutsertaan masyarakat dalam memajukan tekhnologi terapan sekaligus untuk memperoleh solusi yang tepat terhadap permasalahan tekhnologi yang tengah dihadapi dan dimanfaatkan secara mudah guna menghasilkan nilai tambah dari aspek ekonomi dan aspek lingkungan hidup menuju generasi bangsa yang kreatif dan inovatif. Stand Bappeda Kabupaten Purbalingga yang juga turut berpartisipasi, juga tak luput dari antusiasme pengunjung. Stand ini menampilkan hasil produk inovasi dan produk khas Purbalingga, seperti alat penangkap serangga, berbagai hasil olahan pangan, kerajinan, serta produk industri dan UMKM lain. Pengunjung yang mendatangi stand ini cukup beragam,  mulai dari kalangan pelajar, mahasiswa, masyarakat umum, hingga petugas dari stand lain. Umumnya mereka mengagumi produk knalpot inovatif, serta tentu saja memborong berbagai hasil olahan pangan dan kerajinan khas Purbalingga. Kasubid Statistik dan Litbang Bappeda Purbalingga selaku koordinator stand, Rida Kusumawati, SP, M.Si mengatakan bahwa pameran produk inovasi berlangsung rutin tiap tahun, dan ini keikutsertaan Kabupaten Purbalingga yang kedua kali. “Tahun lalu kami menampilkan inovasi berupa hasil varietas padi baru. Kami mengupayakan agar tiap tahun bisa menampilkan inovasi yang berbeda.” Pungkas Rida.